Dan Janjimu Molok Belaka

Pada janji dan igau kau bina

aku ludahkan sebuah kebencian

molok, korok dan old rock …

seakan pinta kepala hutakku: sogok

segala galanya indah khabar dari rupa

nyata aku termakan dengan ilusi sang pelukis

maka sengsaraku tidak akan bernoktah lagi.

Sudah jelas pada pelangi keakraban

yang muncul selepas hujan dramatik

tompok tompok kecacatan itu sudah menutupi aura harmonis

maka tinggallah suara suara usang sang kancil

yang bijak berkata kata

menyatu kembali mimpi mimpi jatuh berjuntai

yang jelas tidak kesampaian selagi usianya di hari muka

kononnya ‘wawasan kita jelas, demi negara tercinta’ …

namun deras masih longkang kehidupan di sini

cuma busuknya tidak berubah

pakai teori yang sama: –

Masa = emas

Orang kata KL = emas

Tapi KL bukan Masa

Maka KL bukan Emas

nah, bukan terbukti kota ini ketulenan emasnya diragui?

sebenarnya semua itu molok

jangan samakan nenekku dengan nenek seekor biri biri

baka bapaku dari seorang nenek yang sah bukan biri biri

masih waras dalam nuraniku katakan

inilah kota yang lembap

aliran masanya menyinonimkan teknologi tidak pernah wujud

di tengah kota ini hanya layak punyai

sebuah beca. basikal. rollerblade. skuter. skateboard.

dan segala gala yang lembap

dan inilah sebenarnya kampung

yang berhunikan manusia paling TIDAK bertamadun

berdansa tergedik gedik irama dangdut

selumber yaya tatkala azan berkumandang

diam seketika sekali masuk waktu

tetapi air haram masih erat di genggaman!

sedang baru sahaja imam masjid menyarungkan stokin busuk

irama latin pop rock disaji bersama ramuan awek seksi

nah… inilah Kolompo

yang makku kata ‘kota segala benda yang boleh otak kau pikirkan’

Raja di sini namanya Duit

segalanya bisa dengan duit

tarian hujung pena di warkah saman trafik terhenti kalau nama Duit diulang lebih 2 kali

polis kota berbatuk 2 kali kalau nampak duit warnanya merah

DBKL lupa janji isterinya agar membela nasib Siti dan Erra

kalau pekedai CD tunjuk duit Biru

kuasanya mengatasi batasan yang mampu otak manusia fikirkan

manusia menjadi hamba kerana duit

hamba sex hamba tauke hamba perempuan hamba abdi hamba bebas

semuanya kerana kota ini pemerintahnya DUIT

kau ingin melepas sekalipun kau diminta 30 sen sekali flush tarik pam tandas

inilah Kolompo

Mak,

kau pinta sama daku sebuah hadiah dari kolompo bukan?

bukannya satu yang anakanda bawakan

tetapi tiga mak … …

1. girl friend ku yang bunting tidak ku pasti benihnya siapa

2. dompetku penuh, berjela jela wang duit haram hasil titik peluh orang

3. peta Kolompo bertanda ‘mosque’ agar anakmu tidak hilang arah jalan ke masjid.

Inilah bukti hidupku di kota

sebuah bandar namanya kolompo

… … …

(Poem ini hanyalah rekaaan semata mata berlandaskan perasaan penulis, tiada langsung kaitan dengan mereka mereka yang masih hidup, nak dekat mampos kejab lagi atau yang dah mampos pon. Sapa yang tersinggung tanggunglah singgungan masing masing sendiri – sendiri. Seperkara lagi, sebarang komen, kutukan, kritikan tidak akan sama sekali dilayan. Harap Maklum!!!)

Hasil [-f0rBidDeN-]

Advertisements

~ by Taufiq Lazyduck on March 2, 2004.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: