Indonesian Idol

Malaysian Idol sudah melabuhkan tirainya dengan gilang gemilangnya. Satu Malaysia merestui kejayaan Jac yang dipilih oleh mereka yang ‘mengundi’. (Jadi, yang tidak mengundi saya andaikan mereka sememangnya merestui pilihan ini.) Pilihan saya sendiri sebenarnya ialah Jac dan Nikki untuk ke final. Dan kejayaan mutlak masih menjadi hak Jac. Bukannya saya tidak suka dengan Dina. Ini soal layak dan tak layak. Saya percaya Nikki jauh lebih baik daripada Dina, barangkali Rinie yang tersungkur di pintu Top 12 juga lebih baik daripada Saiful atau Zamil. Ini adalah hakikat yang sukar untuk kita pertikaikan tetapi pemilihan seumpama ini terletak pada hak dan citarasa individu, bukan bakat semata mata. Kalau ada bakat sahaja ia tidak menjaminkan apa apa, citarasa peminat juga yang akhirnya akan menentukan kejayaan seseorang penyanyi. Dina was great, but there is someone better.

Indonesian Idol juga asyik banget kalau dibandingkan dengan Malaysian Idol. Masing masing mempamerkan kehebatan yang tiada tolak tandingannya. Kemenangan penyanyi Gospel dari Jakarta, Joy menyamai kemenangan Jac dari Malaysia. Mereka berdua mempunyai persamaan yang agak mirip. Cuma bezanya Joy menerima tentangan hebat daripada Saiful versi Malaysia iaitu Delon yang terpaksa akur di tempat ke-2. Jac pula menang ‘besar’ tanpa tandingan yang boleh dikatakan ‘sengit’. Delon sebenarnya tidak layak berada di final. Cuma berbekalkan wajahnya yang comel dan aksinya bersahaja ala ala Kaer versi AF juga, beliau mampu menyengat. Pilihan final saya untuk Indonesian Idol sebenarnya ialah Joy dan Helena. Yang lain sekadar melengkapkan senarai top 10 untuk dipertandingkan. Menyaksikan Malaysian Idol dan Indonesian Idol menyakinkan saya yang Malaysia juga mempunyai penyanyi yang setanding dengan Indonesia yang sering dibangga banggakan sebilangan rakyat Malaysia. Kita punyai Jac, Nikki, Rydiana dan juga Vick dan Dina yang mampu menyanyingi mana mana Indonesian Idol yang lain selain Joy. Itulah kebanggaan milik kita.

Senarai Indonesian Idol adalah seperti di bawah:

Adika PriatamaUsia : 24 Tahun

Asal : Jakarta

Intro: Dika, nama manja Adika akui berasa sangat bangga dan gembira ketika namanya diumumkan layak ke Top 10 Indonesian Idol. Apabila teringatkan liku-liku perjuangannya sampai ke tahap ini, beliau kekadang termangu. Anak bongsu pasangan F.X Karyoso dan Nina Karyoso ini sendiri tidak pernah menyangka akan mengalahkan peserta lain yang memiliki kualiti suara tak kurang hebat untuk mara ke Top 10.

Saat diminta untuk memberi pendapat mengenai workshop yang telah dihadirinya, Dika yang suatu ketika dahalu pernah bertugas menjadi pengiring muzik dalam talkshow di sebuah TV swasta ini bersama kawannya berkata dirinya telah memperoleh banyak ilmu yang sangat berharga. Salah satunya adalah bagaimana untuk menghidupkan sebuah persembahan. Sebelum ini menurut Dika, beliau menyanyi hanya menurut naluri semata mata untuk mencorakkan persembahan, kini beliau sudah mampu untuk mengatur rima suara dan gerak gaya persembahan.

Bona Sardo Hasoloan Hutahaean

Usia : 20 Tahun

Asal : Jakarta

Intro: Layak ke tahap Top 30 Indonesian Idol merupakan hadiah terbesar buat cowok berwajah tampan yang masih bergelar mahasiswa di Fakulti Psikologi University Indonesia ini. Bona mengatakan sejak lama beliau memendam hasrat untuk menjadi seorang bintang, kini impiannya terlaksana.

Dilahirkan pada 17 Januari 1984 ini, Bona mengatakan perjalanan Bona untuk maju ke Top 30 tidaklah semudah yang dibayangkan. Bona masih teringat tatkala mendaftar untuk menyertai pertandingan ini, namanya belum sempat tercatat di meja kru Indonesian Idol untuk Audition di kawasannya. Namun meskipun tidak terpilih pada awalnya, hasrat Bona untuk mengikuti Indonesian Idol tidak pernah surut. Beliau terus mengorek-ngorek setiap informasi mengenai Indonesian Idol yang menyusul kemudiannya. Untunglah usaha beliau untuk terus menyertai Indonesian Idol tidak tersia begitu sahaja apabila akhirnya layak jua beliau mara ke Top 10 Indonesian Idol.

Stanislaus Alexander Liaw Dalon Thamrin

Nickname : Delon

Usia : 26 Tahun

Asal : Jakarta

Siapa sangka di sebalik wajahnya yang keanak-anakan itu, Delon sudah berumur 26 tahun dan boleh dikatakan antara peserta paling senior di antara senarai 10 orang finalists. Biarpun dicap sebagai peserta paling tampan dan menarik penampilannya, dan mempunyai wajah ‘pesona bintang’, Delon tidak angkuh dan langsung tidak terkesan ‘cuek’ pada dirinya, Delon ternyata seorang yang low profile, dan mudah bergaul. Delon mengaku tak pernah membeda-bedakan orang ketika bergaul.

Dilahirkan pada 20 Mei 1978, satu satunya minat Delon ialah menyanyi. Delon yang bekerja sebagai wedding singer ini mengakui sejak kecil lagi beliau sudah menyanyi di gereja. Bahkan kata Delon, kalaupun nanti sudah meninggal, beliau akan terus bernyanyi untuk Tuhannya. Apapun, impian beliau untuk bergelar Indonesian Idol ranap sejurus selepas Joy diumumkan sebagai Indonesian Idol.

Joy Destiny Tobing

Nickname : Joy

Usia : 24 Tahun

Asal : Jakarta

Intro: ‘Woooow’ itulah kata yang mampu diperkatakan Joy tatkala diumumkan layak ke Top 10. Joy mengatakan, ‘Saya sangat senang sekali, bahagia, dan terutama mengucap syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Saya juga mau berterima kasih kepada keluarga, teman, dan semua yang telah mendukung saya.

Cewek kelahiran 20 March 1980 ini sebenarnya sudah biasa dengan liku liku yang bakal menanti beliau di dunia hiburan. Sebelum mengikuti Indonesian Idol, Joy sudah beberapa kali merakamkan album Gospel. Selain itu Joy juga pernah mengikuti beberapa festival musik di dalam dan luar negeri. Beberapa penghargaan yang pernah diraihnya antara lain, juara 1 Grand Final Cipta Pesona Bintang RCTI 1994, juara 1 Final Aksi RCTI 1995, Juara 1 Grand Championship Laser Karaoke Pioneer in Asia di Shanghai, Cina, dan di Jepang, dan lain lain.

Karen Theresia Pooroe

Usia : 16 Tahun

Asal : Bandung

Intro: Meskipun beliau merupakan peserta termuda berbanding peserta lain, Karen ternyata memiliki segudang prestasi di bidang musik. Cewek kelahiran 12 November 1987 ini pernah mengikuti acara Olimpic Choir Austria tahun 2000 dan menjadi pemenang dalam sebuah pertandingan menyanyi peringat antarabangsa pada tahun 2003.

Karen yang kelihatan sentiasa mempunyai keyakinan diri ini mengatakan dirinya sangat optimis terhadap sebuah kehidupan. Untuk beraksi di atas pentas, selain memiliki talent, Karen juga yakin beliau dapat meraih kejayaan karena memiliki kegigihan yang luar biasa. Karen sendiri mengakui dirinya seorang yang ambisius, apapun yang diinginkan harus didapatkannya. Tapi, ia tidak menghalalkan segala cara yang menyeleweng.

Lucky Octavian

Usia : 23 Tahun

Asal : Jakarta

Setelah tidak mendapat undian yang mencukupi ketika di workshop, rupanya keberuntungan Lucky tidak terus sirna. Namanya masih diundi masuk sebagai pemegang Wild Card dan kemudian menjadi peserta pilihan juri untuk mara ke babak Spektakuler. Inilah keuntungan yang diperolehi biarpun terlebih dahulu menemui kemalangan

Diantara 11 peserta Indonesian Idol babak Spektakuler, Lucky terkenal sebagai peserta yang paling ‘cool’ dan bijak mengendalikan suasana. Beliau dapat bergaul dan akrab dengan mudah bersama peserta lain. Di kalangan teman-teman dekatnya, Lucky selain dikenal pintar menyanyi ia juga pintar melawak. Beliau memiliki suara yang tulus dan sangat original. Bakat beliau juga menyerlah dalam tarian tradisional.

Michael Jakarimilena

Usia : 21 Tahun

Asal : Surabaya

Intro: Sejak remaja lagi, cowok kelahiran 13 Juli 1983 ini sudah bercita-cita untuk menjadi penyanyi. Untuk menyalurkan hobi menyanyinya, selain untuk beribadah, Micky panggilan manjanya, juga aktif dalam paduan suara gereja. Disebabkan pengalaman inilah, Micky sebenarnya sudah biasa beraksi di atas pentas.

Anak kedua dari empat bersaudara pasangan Mesach Jakarimilena dan Amelda Mandowen ini berkata minatnya terhadap muzik keTuhanan membawa beliau ke persada II. Ini bukti beliau seorang anak yang diberkati Tuhan dan Tuhan mengingati talentnya yang luar biasa di bidang muzik. Tidak sekadar meminati muzik, cowok yang mengaku perfectionist dan romantis ini ternyata juga menggemari bidang permodelan dan fashion.

Nania Kurniawaty Yusuf

Usia : 20 Tahun

Asal : Surabaya

Intro: Orang yang pertama sekali menyedari Nania mempunyai suara dan bakat vocal Nania adalah guru TKnya. Sewaktu berusia 3 tahun, Nania sering diminta untuk tampil ke hadapan kelas untuk menghiburkan rakan sekelasnya. Beliau diminta untuk menyanyi bermacam macam lagu oleh gurunya. Kebiasaanya inilah yang membuka ruang pertama bagi Nania meyadurkan bakatnya, Nania sering menjadi wakil sekolah untuk pertandingan menyanyi apabila usianya menginjak dewasa.

Mengetahui akan puterinya mempunyai suara yang bagus dan boleh diketengahkan, kedua orang tua Nania telah mengajarkan ilmu olah vocal kepada Nania. Menjelang dewasa, Nania serius menekuni hobinya menyanyi. Beliau sering diminta untuk melakukan persembahan di pesta-pesta. Maka lahirlah seorang bintang II yang begitu bergemerlapan. Biarpun kalah dalam undian, namum Nania sebenarnya sudah cukup popular di bumi Indonesia buat masa kini.

Suci Wulandari

Usia : 18 Tahun

Asal : Jakarta

Intro: Menjadi seorang penyanyi apabila dewasa kelak sama sekali tidak pernah terlintas di fikiran Suci. Malah cewek kelahiran Jakarta pada 8 April 1985 ini mengatakan dirinya sama sekali tidak pernah belajar menyanyi semasa kecilnya. Namun bakat semual jadi yang dikurniakan Tuhan telah diasah dengan tekun dan penuh sistematik oleh gurunya, orang tuanya dan rakannya, sehingga Suci kini berjaya bergelar seorang finalis Top 10 Indonesian Idol yang disegani.

Tapi beruntung juga Suci mara ke top 30 Indonesian Idol biarpun tidak mempunyai apa apa asas dalam bidang nyanyian, kerana II telah merubah pandangan hidupnya. Suci mengatakan ia tidak akan menyia-yiakan kesempatan yang datang padanya. Segala persiapan telah dilakukannya. Bermula dengan latihan vokal sampailah menjaga pemakanan yang boleh mempengaruhi kualiti vokal, Suci sudah bersedia!

Winda Viska Ria

Usia : 19 Tahun

Asal : Jakarta

Intro: Si cantik yang mirip Alya Rohali ini tak mampu lagi menahan kegembiraannya tatkala dinobatkan sebagai peraih angka tertinggi dalam polling ketika workshop. Dengan mata berlinangan air mata, Winda terus tampil ke atas pentas untuk bersama Dika dan Joy yang namanya sudah lebih dulu diumumkan.

Jauh sebelumnya, meskipun memiliki potensi suara yang baik, Winda tak pernah menyedarinya. Hinggalah ketika beliau belajar di bangku SMU 1 Bekasi, salah seorang temannya telah mendaftarkan dirinya untuk mengikuti pertandingan menyanyi lagu keroncong. Berkat suaranya yang bagus dan mendayu-dayu, tanpa diduga, Winda berjaya menggondol gelaran juara. Kemenangannya ini membuatnya yakin ia memiliki suara bagus.

Advertisements

~ by Taufiq Lazyduck on October 13, 2004.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: